Fokus Budidaya Melon Borneo, Petani Millenial Kalsel Raup Manisnya Untung

Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) kembali menggelar Ngobrol Asyik Penyuluhan (Ngobras) On the Spot. (Foto : BBPP Binuang)

Pertanian telah lama menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, tren keterlibatan generasi muda dalam sektor pertanian telah mengalami perubahan yang menarik perhatian.

TANAH LAUT, Korankalimantan.com – Sebagai tulang punggung masa depan sebuah negara, partisipasi generasi muda memiliki potensi untuk mengubah wajah sektor pertanian dan memberikan dampak positif pada ketahanan pangan serta pembangunan ekonomi.

Untuk memacu semangat generasi muda di sektor pertanian, Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) kembali menggelar Ngobrol Asyik Penyuluhan (Ngobras) On the Spot. Live secara langsung On the Spot dari lahan pertanian milik petani millenial sukses Prastio Kuntoro, Ngobras kali ini mengangkat tema “Melon Borneo, Saranghaeyo”, (02/04/2024).

Kepala BPPSDMP, Dedi Nursyamsi yang mengatakan jika tema yang diambil oleh Pak Dedi ini dikarenakan terinspirasi dari kata sarangheyo yang artinya “I love atau Jatuh Cinta” kepada Melon Borneo.

Dedi mengungkapkan saat ini Kementan sedang berupaya untuk melahirkan wirausaha muda di sektor pertanian, salah satunya adalah Prastio Kuntoro dari Tanah Laut, yang berkecimpung di budidaya Melon.

“Melon borneo bisa menghasilkan duit yang banyak, dengan rumah kaca 10 x 30 meter hasilnya 3 ton, jadi kalau 1 hektar itu berarti hasilnya 100 ton, dengan harga kira-kira 35.000/kg. Berarti 1 bulan bisa mencapai 2M, artinya duitnya gede, siapa yang tidak cinta, siapa yang tidak mau jadi petani seperti ini”, ujar Dedi.

Dedi menjelaskan bahwa Prastio Kuntoro ini salah satu alumni dari magang di Korea Selatan, yang merupakan kerjasama Kementan dengan Pemerintah Korea. Dimana teknologi yang ada di Korsel untuk dapat diterapkan di Indonesia.

“Selama di Korea Selatan, mereka berlatih apa itu smart farming, varietasnya, green housenya, fertigasinya, nutrisinya, hidroponiknya, Teknik budidaya. Kemudian petani milenial ini berkunjung ke smart farming yang ada disana, dan berbagai komoditas. Setelah Kembali ke Indonesia, mereka kemudian membangun seperti yang ada disana”, ujar Dedi.

Dedi menambahkan, “Petani muda saat ini harus mempunyai jiwa wirausaha, harus kreatif dan inovatif untuk membangun sektor pertanian. Petani yang seperti itu (memiliki jiwa wirausaha tinggi) yang akan mampu menggenjot produktivitas sehingga ke depan produk kita bertambah bahkan bisa diekspor dan diterima di pasar internasional,” jelas Dedi.

Prastio Kuntoro yang akrab disapa Kuntoro mengatakan bahwa sebelumnya ia seorang petani horti tetapi karena sistemnya kurang. Kemudian dirinya mencoba untuk mencari komoditas lain dan memutuskan untuk fokus pada budidaya Melon Borneo, ungkapnya. Hal ini dikarenakan melihat omsetnya yang besar.

Prastio yang juga petani binaan SMK-PP Negeri Banjarbaru dalam Program Yess ini juga banyak belajar melalui media sosial dan memanfaatkannya untuk mengembangkan usahanya serta sampai bisa ikut pelatihan ke Korea Selatan yang diadakan oleh Kementan
Prastio menambahkan bahwa untuk pengembangannya dilakukan dengan membuat Green House Melon Borneo dengan modal awalnya juga dapat dari KUR sebanyak 100 juta untuk membangun sistem pertanian modern.

“Sampai saat ini ada 12 green house yang telah dibangun dan populasi tanamannya setiap green house ada 850 pohon. Brix melon borneo ini sudah mencapai lebih dari 16 sehingga sudah bisa di ekspor”, jelas Prastio.

Kesuksesan yang diraih Kuntoro sejalan dengan seruan Menteri Pertanian (Mentan), Andi Amran agar masyarakat bisa mengonsumsi buah lokal Indonesia. Selain rasa yang enak dan variasi buah yang berlimpah, mengkonsumsi buah lokal dapat mensejahterakan petani lokal.

“Mencintai produk lokal itu sama dengan mencintai merah putih, mencintai bangsa Indonesia, mencintai negeri ini dan mencintai petani,” ujar Mentan Amran.

Kesuksesan Kuntoro tak lepas dari dukungan pemerintah baik pusat maupun daerah salah satunya adalah Syamsir Rahman selaku PJ Bupati Tanah Laut yang menyampaikan bahwa Pemerintah Kabupaten Tanah Laut terus mendukung sektor pertanian dan mengapresiasi apa yang dilakukan oleh Prastio Kuntoro.

“Ini luar biasa, jarang petani milenial mau berkembang dan berinovasi, dan nantinya bisa memberikan motivasi petani lainnya, sebab Kalsel ini akan menjadi gerbang IKN. Saya sebagai Pj. Bupati Tanah Laut, dan juga sebagai Kepala Dinas Pertanian Provinsi mengapresiasi dan siap mendukung apa yang dibutuhkan oleh petani seluruh Kalsel.

Syamsir berharap agar program atau kegiatan apapun yang telah dilakukan tersebut, dapat disampaikan kepada seluruh Bupati dan Penyuluh yang lainnya agar dapat memperoleh pengetahuan dan inovasi baru dari kegiatan yang telah dilakukan Bupati Tanah Laut.

Sudarto selaku penyuluh pertanian pendamping mengatakan bahwa penyuluhan diberikan dengan baik dan dengan menggunakan media sosial khususnya dimanfaatkan untuk promosi dan mencar pengetahuan serta peluang pasar yang ada untuk mendukung pengembangan bisnis. Selain melalui medsos diperlukannya membangun relasi dengan investor dan pengusaha luar dengan membranding petani milenial yang sudah mendapat pelatihan di Korea Selatan”, ucapnya.

“Ketika ada yang memberikan suatu pendapat maka akan dipertimbangkan dan dilakukan kebijakan yang sesuai,” imbuhnya.

(Tim Humas)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *